5 Perang Terlama, Berlangsung Ratusan Tahun

Ilustrasi/Ist

Bagi segelintir jenderal haus darah, perang dianggap sebagai bagian dari diplomasi. Dengan paham itu, perang menjadi bagian tak terpisahkan dalam setiap diplomasi.   

Dalam sejarah dunia, perang bisa berlangsung selama berabad-abad. Selain masalah teritorial- batas wilayah, agama juga menjadi faktor pemicu lainnya. Terbukti. Perang terlama adalah Perang Salib di Semenanjung Iberia.    

Dilansir dari World Atlas melalui Kompas, berikut daftar perang terlama yang pernah tercatat dalam sejarah manusia.

1. Reconquista (781 tahun)

Reconquista- juga dikenal sebagai Perang Salib Iberia, adalah serangkaian kampanye militer yang berlangsung selama 781 tahun. Konflik dimulai pada 711 ketika Muslim asal Afrika Utara merebut Semenanjung Iberia dari Visigoth.

Pada abad ke-11 Masehi, ksatria Kristen dari seluruh Eropa berusaha untuk merebut kembali wilayah Spanyol dan Portugis tersebut.

Pada 1085, umat Kristen mengalami kemenangan besar pertama mereka ketika Raja Alfonso VI merebut Toledo. Lebih dari seabad kemudian, Muslim Moor kalah dalam pertempuran di Las Navas de Tolosa, kekalahan besar yang tidak akan pernah bisa mereka pulihkan.

Pada 1252, kekuasaan Muslim atas Semenanjung Iberia hanya tersisa di Granada. Ketika kota itu jatuh pada 1492, konflik selama berabad-abad akhirnya berakhir.

2. Perang Inggris-Perancis (748 tahun)

Perang antara Inggris-Perancis adalah serangkaian bentrokan antara Inggris dan Perancis yang dimulai pada 1066. Ketika itu, ketika William, Duke of Normandy, dan 7.000 tentara Perancis menyerbu Inggris. William percaya bahwa dia memiliki klaim yang sah atas takhta Inggris.

Pertempuran ini mengakibatkan perseteruan sengit yang berlangsung hampir 750 tahun. Konflik tersebut akhirnya berakhir pada tahun 1815 ketika Napoleon Bonaparte kalah.

Dalam pertempuran itu, Inggris dan beberapa negara lain membentuk koalisi untuk melawan Perancis dalam Pertempuran Waterloo, yang pada akhirnya mengakhiri pemerintahannya.

Napoleon dikirim ke pengasingan untuk kedua kalinya, kali ini ke pulau Saint Helena. Di sana, dia meninggal enam tahun kemudian.

3. Perang Bizantium- Bulgaria (715 tahun)

Ketika Kekaisaran Bulgaria Pertama dibentuk pada tahun 681, saat itu pula mereka terlibat konflik dengan Kekaisaran Bizantium hingga 715 tahun lamanya. Tertarik dengan perluasan wilayah ke arah barat daya, Bulgaria awalnya mengalami kemenangan awal.

Pada abad ke-10 Masehi, Kekaisaran Bulgaria lemah karena terlibat dalam banyak perang, termasuk perang dengan Rusia. Pada 1018, Kekaisaran Bulgaria akhirnya jatuh ke tangan Kekaisaran Bizantium.

Namun, setelah serangkaian pemberontakan, mereka berhasil merebut kembali sebagian besar wilayahnya karena Kekaisaran Bizantium mengalami masalah internal. Meskipun kedua belah pihak berdamai dan penandatanganan perjanjian yang akhirnya mengakui Kekaisaran Bulgaria, kekerasan tidak berhenti.

Konflik berlanjut hingga 1396 ketika Bulgaria dikalahkan oleh Turki Ottoman. 57 tahun kemudian, Ibu Kota Bizantium, Konstantinopel, juga jatuh ke tangan Kesultanan Turki Ottoman.

4. Perang Romawi- Persia (681 tahun)

Selama 681 tahun, Perang Romawi-Persia adalah serangkaian pertempuran yang terjadi antara Kekaisaran Romawi dan Kekaisaran Persia sejak 54 SM.

Mirip dengan perbedaan agama memainkan peran kecil dalam konflik tersebut. Tetapi masing-masing kerajaan bertekad untuk memperluas perbatasan mereka dan sengketa sebagian besar bersifat teritorial.

Kedua belah pihak mengalami beberapa kemenangan dan kekalahan, memperoleh dan kehilangan wilayah selama 681 tahun. Namun meski telah berhadapan dalam berbagai pertempuran, perbatasan antara kedua kerajaan sebagian besar tetap tidak berubah.

Konflik berlanjut tidak lama setelah penggulingan Kekaisaran Persia dan pendirian Kekaisaran Sassaniyah oleh Ardashir I. Setelah Romawi pecah menjadi Romawi Timur dan Romawi Barat, Romawi Timur yang berubah nama menjadi Bizantium juga masih berperang dengan Kekaisaran Sassaniyah.

Periode kekerasan seperti itu rupanya juga membuat kedua belah pihak kelelahan dan lemah dan membuat mereka rentan terhadap pasukan Arab yang mulai bersatu. Kekaisaran Sasaniyah runtuh dengan cepat dan benar-benar runtuh setelah pasukan Arab bangkit dan melawan mereka dan peperangan Persia dengan Romawi berakhir.

Setelah itu, pasukan Arab gantian menyerang Bizantium. Akibatnya, wilayah kekuasaan Bizantium semakin terdesak.

5. Romawi Kuno lawan Bangsa Jermanik (681 tahun)

Perang ini merupakan peperangan antara Romawi kuno melawan bangsa Jermanik awal yang masih bersuku-suku. Kekerasan dimulai pada 113 sebelum Masehi (SM) ketika Suku Cimbri dan Teuton bermigrasi ke wilayah yang dikuasai oleh Republik Romawi.

Selama bertahun-tahun, Romawi menunjukkan kekuatan militer mereka. Namun pada abad ke-5 Masehi, keunggulan itu mulai goyah. Ketika itu, Pemimpin Visigoth, Alaric I berhasil membuat Romawi kewalahan dan beberapa kali melakukan pengepungan di Roma.

Pada 410, budak, pemberontak, dan gladiator diam-diam membuka gerbang Roma untuk Visigoth. Setelah itu, Alaric I masuk dan menjarah kota selama tiga hari. Kekerasan serupa berlanjut hingga abad ke-6 melalui berbagai penyerangan dan pertempuran.

Setelah 681 tahun perang, konflik tersebut akhirnya berakhir pada 569.***